Cari

Quick Info

WATCH_DOGS 2 banyak menuai pujian, terutama di PC mengingat optimasi yang bagus yang dibawanya. Tentu ini menjadi angin segar bagi PC gamer ketika di beberapa waktu lalu terdapat beberapa game level AAA yang memiliki optimasi buruk ketika diluncurkan.
Semoga apa yang dilakukan WD2 menjadi tren di PC gaming tahun depan :)

03 September 2012

Catatan Awal Kuliah : IP dan IPK

Yay...the third semester is on the air! Setelah lama menunggu, akhirnya semester tiga dimulai juga. Terasa banget loh, sudah 3 bulan ga menginjakkan kaki ke kampus untuk menuntut ilmu. Dan begitu kembali kuliah, serasa baru belajar, alias si otak susah diajak berpikir. Maklum, jarang dipakai selama liburan :D.

Dan hari pertama memberikan kesan dan pesan yang khas, apalagi untuk maba. Sudah mulai kuliah, apakah persiapan sudah mantap untuk menerjang semester pertama? Sewaktu saya jadi maba, ada satu hal yang sangat saya tunggu-tunggu : IP! Yup, saya dan teman-teman bahkan rela melek hingga jam 12 malam hanya untuk menantikan IP pertama! Begitu dapat, rasanya lega, berapa pun IP yang didapat. Lega karena penantian telah berakhir, dan ga digantung statusnya oleh IP.
Apaan sih IP? IP itu ya Indeks Prestasi. Semacam nilai akhir kamu, hasil dari perjuangan satu semester. Jika dibandingkan dengan masa sekolahan, IP itu nilai total di rapor. Bedanya, kalo pas sekolahan kan nilai akhir maksimalnya 100, kalau di IP maksimal 4,00. Nah gimana kok hanya 4,00?

Jadi gini. IP itu didapat dari hasil belajar kita, per matkul. setiap matkul akan memiliki nilai akhir yang dilambangkan dengan huruf, mulai A sampai D atau E. Masing-masing huruf memiliki nilai, misalnya 4 untuk A, 3 untuk B, dsb. Nantinya, nilai per matkul akan dikalikan dengan jumlah SKS matkul tersebut. Lalu, dijumlahkan untuk semua matkul dalam satu semester. Didapatlah nilai mutu. Lalu, bagikan dengan jumlah SKS satu semester. Didapatlah IP.

Kalo bingung, mari kita pakai ilustrasi. Misalkan si A mengambil matkul berikut di semester pertama :
                Matematika (3 SKS)
                Fisika (3 SKS)
                B. Inggris (2 SKS)
                Agama (2 SKS)

Jika ditotal, maka A mengambil 10 SKS. Lalu, di akhir semester, nilai yang didapat si A mulai terkuak. Kira-kira seperti ini :
                Matematika = B
                Fisika = A-
                B. Inggris = B
                Agama = A

Lalu, bagaimana menghitung IP? Sabar, kita hitung total nilai mutu dulu. Kalikan jumlah SKS dengan nilai yang diterima, untuk tiap matkul. Berikut ini nilai yang dikandung huruf-huruf :
                A (4,0); A- (3,7); B+ (3,3); B (3,0); B- (2,7); C+ (2,3); C (2,0); D (1,0); E (0,0)
                Matematika à  3 SKS X 3,0          = 9,0
                Fisika à              3 SKS X 3,7          = 11,1
                B. Inggris à         2 SKS X 3,0          = 6,0
                Agama à            2 SKS X 4,0           = 8,0
                Total mutu                                           = 34,1

Next, bisa didapat IP nya :
                IP = Total mutu : total SKS
                IP = 34,1 : 10 = 3,41

Nah, itulah IP si A untuk semester pertama. Trus, kok di judulnya ada IPK? Ya IPK itu Indeks Prestasi Kumulatif. Dari namanya, harusnya kamu udah tau kalo IPK itu rata-ratanya IP. IPK maba semester satu akan sama dengan IP nya. Karena, hanya satu IP yang akan dirata-ratakan.

Bagaimana cara mencari IPK? Mudah kok. Kamu harus mencari total mutu semua matkul yang sudah kamu ambil, lalu bagikan dengan total SKS semuanya (bukan hanya satu semester).

Ambil contoh si A sudah semester dua. Di semester dua ini, dia mengambil 13 SKS, yaitu Matematika 2 (4 SKS), Statistika (3 SKS), Biologi (3 SKS), Olahraga (1 SKS), dan Aljabar Linier (2 SKS), dan mendapat nilai masing-masing B-, D, C, A, dan B+. Mari kita cari IP semester duanya :
                Matematika 2        4 SKS X 2,7           = 10,8
                Statistika               3 SKS X 1,0           = 3,0
                Biologi                   3 SKS X 2,0          = 6,0
                Olahraga               1 SKS X 4,0           = 4,0
                Aljabar Linier        2 SKS X 3,3           = 6,6
                Total mutu                                            = 30,4

IP nya adalah 30,4 : 13 = 2,34. Turun banget ya? Tenang, ini hanya contoh. Lalu, bagaimana mencari IPK? IPK beda dengan IP, dalam menghitung IPK, nilai mutu matkul yang tidak lulus (biasa yang di bawah C), tidak diikutsertakan. Singkatnya, matkul yang lulus saja yang dimasukkan dalam perhitungan. Kalau IP mah, semua ikut dihitung. Berarti :
                Semester I          = 34,1    (10 SKS)
                Semester II         = 27,4    (10 SKS) (ingat, Statistika ga lulus jadi ga diikutkan)
                Total mutu          = 61,5    (20 SKS)
                IPK                    = 61,5 : 20 = 3,075

Nah, dari hasil hitung-hitungan kita di atas, bisa kita ambil kesimpulan yang bisa dijadikan pertimbangan buat kita semua :
  • Jangan sampai ada matkul yang tidak lulus, karena akan membuat IP rendah
  • Hati-hati dengan matkul yang SKS nya besar, karena jika mendapat nilai rendah, IP juga akan rendah, begitu pun sebaliknya
  • Jaga IP agar tetap stabil, supaya IPK tetap tinggi
  •  Perhatikan persentasi nilai yang diberikan dosen di awal kuliah. Targetkan nilai tinggi di bagian yang persentase besar (seperti UTS dan UAS) agar nilai akhir matkul tinggi
  • Jika ingin lebih mudah mendapat IP tinggi, jangan ambil SKS terlalu banyak

Sekian aja nih, sekaligus postingan ini menjadi penutup seri Catatan Awal Kuliah. Semoga bermanfaat bagi yang membutuhkan, agar semester ini dan ke depannya menjadi saat-saat yang membahagiakan. Semoga. J
Poskan Komentar